Olahraga Di Bulan Puasa Bolehkah.?

Para ahli dalam dunia kesehatan banyak silang pendapat tentang hal yang satu ini ,selama Ramadhan apakah masih tetap boleh exercise ataupun berolahraga, mereka yang menjalani puasa masih dapat berolahraga selama 30 hari penuh dan dengan jam yang dikurangi meskipun durasinya tidak selama hari-hari biasa. Intinya, olahraga tidak perlu dipaksakan dan masih bisa dilakukan asal anda tahu porsi dan kekuatan tubuh anda sendiri.

melansir dari Womens Health Mag pada Rabu ini, ada beberapa saran dari para ahli agar anda tetap bisa melakukan aktifitas olahraga selama Ramadhan. Pertama, menurut seorang ahli, Sayyada Mawji, berolahraga tepat selama bulan Ramadhan dilakukan sebelum berbuka puasa dan atau di antara puasa berikutnya yaitu yang dimaksud malam hari ketika tubuh sudah mendapatkan setidaknya asupan nutrisi ketika berbuka.

Menurut Sayyada, waktu itu adalah waktu terbaik karena bisa makan dan minum setelah berolahraga dan memulihkan dehidrasi tubuh. Kedua, menurut Dokter Mawji, berolahraga ketika puasa memang merupakan tantangan. Namun, tentu saja yang bisa mengukur kemampuan jelas anda sendiri dan diharapkan untuk tetap bijak dan mendengarkan kebutuhan tubuh.

“Ini berarti Anda mungkin harus menyesuaikan metode biasa untuk mengurangi intensitas latihan,” tambahnya.

Saran ketiga, kita tentu saja harus berusaha memiliki kualitas diwaktu bersahur supaya memiliki asupan yang lumayan untuk bersiap berolahraga. Kurangnya air adalah sesuatu yang harus diawasi, terutama saat melakukan puasa.

Solusinya, perlu mengonsumsi buah-buahan dan sayuran yang kaya akan cairan saat berbuka puasa dan sahur untuk tetap menjaga tubuh dari kekurangan cairan ataupun dehidrasi. Namun demikian, para ahli menyarankan agar kita juga perlu menyadari tanda-tanda terhidrasi sejak Sahur untuk menjaga puasa tetap terjaga.

Menurut Mawji jika Anda masih mengalami gejala-gejala ini, kita dapat kembali berolahraga dan mencoba menurunkan detak jantung. Menurut Nike Trainer, Nesrine (Nesrine) DALLY, saran kelima yang harus dilakukan orang ketika olahraga tidak takut untuk mengurangi intensitas.

Dia menyarankan mengatur intensitas dan volume sekitar 30 hingga 40 persen dari latihan yang biasa. DALLY lagi menyarankan, Ramadhan memang dapat memprioritaskan praktik untuk fokus pada kekuatan daripada latihan kardio. Karena, latihan ini dapat memperlambat proses kehilangan otot saat puasa.

“Aman untuk melatih kekuatan dan, pada kenyataannya, menurut saya ini adalah salah satu modalitas pelatihan teraman [selama Ramadhan]. Saya akan menyarankan melakukannya sebelum melanggar cepat tetapi pada akhirnya itu adalah preferensi pribadi,” katanya .

Saran ketujuh, menurut Dally, perlu bagi kita untuk memperhatikan berapa banyak praktik kardio dilakukan. Meskipun kita meluangkan waktu untuk fokus pada kekuatan, juga perlu mengembalikan intensitas kardio. “Saya tidak akan menyarankan melakukan kardio yang membuat Anda lebih dari 60-65 persen dari upaya maksimal Anda,” kata Dally.

Dia juga menyarankan menambah jumlah hari istirahat dalam berolahraga dibandingkan dengan hari-hari dalam bulan yang biasa. Namun, perlu diingat, Ramadhan adalah waktu refleksi sehingga masih perlu bagi kita untuk memprioritaskan aspek-aspek spiritual.

Dua saran terakhir berasal dari ahli gizi pemenang penghargaan, Kawthher Hashem. Menurutnya, perlu bagi orang-orang untuk memalsukan makanan berserat tinggi dan kaya protein ketika memecahkan puasa. “Makanan berserat tinggi dicerna perlahan dan perlahan-lahan melepaskan energi,” katanya.

Akhirnya, kata Hashem, perlu bagi mereka yang berpuasa untuk menghindari konsumsi garam yang berlebihan. Termasuk, kafein dan makanan yang bisa membuat Anda lebih haus. Ini memberi pesan, alih-alih menyediakan banyak makanan asin dan menambahkan garam ke masakan, akan lebih baik jika menggantinya dengan berbagai rempah-rempah, lemon, dan kapur untuk menambah rasa untuk makanan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *